Tarif Impor Baru, China Akan Melakukan Pembalasan

Beritatrendindonesia.com – Beijing telah menolak untuk duduk diam jika Washington ingin menetapkan tarif impor Tiongkok senilai $ 300 miliar dengan pungutan tambahan 10%, menyebut keputusan itu pelanggaran perjanjian yang dicapai oleh presiden Donald Trump dan Xi Jinping.

“Sisi Tiongkok harus menerapkan langkah-langkah balasan yang diperlukan,” kata Komite Tarif Dewan Negara dalam sebuah pernyataan singkat pada hari Kamis (15/8). Badan itu tidak merincikan langkah apa yang akan diambil.

Saham Eropa berubah merah setelah ancaman Beijing dengan Indeks FTSE 100 Inggris kehilangan 1,1% dan Stoxx Europe 600 turun 0,8%. DAX Jerman melemah 1,23%, sementara CAC 40 Prancis turun hampir 1%.

Sementara itu, pasar Amerika juga mengindikasikan kerugian yang lebih dalam kurang dari 24 jam setelah Dow Jones Industrial Average mengalami keterpurukan tahun ini pada hari Rabu (14/8). Aksi penjualan besar-besaran dipicu oleh sinyal resesi dari pasar obligasi, yang disebut kurva imbal hasil terbalik, ketika tingkat obligasi jangka pendek lebih tinggi daripada yang jangka panjang.

Pada hari Kamis (15/8), Dow futures turun lebih dari 160 poin dan S&P 500 futures turun 0,7% sementara Nasdaq futures turun sekitar 1,2%.

Washington telah mundur dari ancaman Presiden Trump untuk mengenakan tarif terbaru pada 1 September 2019. Pada hari Selasa (13/8), Kantor Perwakilan Dagang Amerika Serikat (USTR) mengumumkan bahwa mereka menunda tarif tambahan pada beberapa impor China, termasuk mainan dan elektronik tertentu, hingga 15 Desember.

Beberapa pakar menilai penundaan tarif karena Trump telah sadar dalam perang dagang dengan China setelah dampak negatifnya terhadap pasar AS. Trump membenarkan penundaan ke akhir tahun ini untuk menghindari dampak pada pelanggan Amerika. Daftar barang yang tidak ditargetkan hingga pertengahan Desember termasuk perayaan Natal, lampu pohon Natal, dan ornamen di antaranya.

Sementara Beijing tidak mengungkapkan bagaimana akan membalas terhadap tarif baru, China dilaporkan telah menghentikan pembelian barang-barang pertanian AS. Ketika pungutan berlaku, China memiliki beberapa kartu truf yang dapat dimainkannya seperti menggunakan cadangan devisa yang sangat besar, yang mencakup $ 1,1 triliun dalam sekuritas Perbendaharaan AS, atau ekspor hasil bumi yang langka.

Cadangan devisa China senilai $ 3,1 triliun lebih jauh dapat memungkinkan Beijing untuk tetap bertahan dan membayar impor besar-besaran meskipun yuan telah jatuh di bawah level kunci 7 terhadap greenback.

Sementara membuangĀ  saham AS jelas merupakan opsi terakhir terhadap saingan perang perdagangan, langkah itu juga bisa menjadi bumerang bagi China. Tetapi Beijing memiliki pilihan lain, dan jauh lebih menyakitkan, untuk menghantam Washington, hasil bumi langka, yang diperlukan untuk memproduksi berbagai item teknologi, dari baterai hingga peralatan militer. China menyumbang lebih dari 80% dari pasokan global tanah jarang; sebagian besar ekspor elemen vital AS berasal dari China.

Related posts