Ibu Dari 4 Menjadi Perempuan Terkaya No 2 Di Rusia

Beritatrendindonesia.com – Pemilik perusahaan e-commerce terbesar Rusia, Tatyana Bakalchuk, telah masuk dalam daftar miliarder Rusia. Dia berhasil membangun perusahaannya, Wildberries, dari nol menjadi perusahaan dengan net worth US $ 1,2 miliar.

Tahun ini, Wildberries – pemimpin ritel online Rusia, di mana Anda dapat menemukan ratusan ribu item dari pakaian hingga elektronik – telah membuatnya menjadi 5 perusahaan paling berharga di negara itu. Perusahaan Wildberries kini berada di peringkat ke empat dalam peringkat Forbes, denganĀ value sebesar $ 1,2 miliar.

Karena Wildberries bukan perusahaan publik, penilaiannya didasarkan pada volume penjualan dan laba perusahaan, serta data keuangan dari proyek-proyek serupa dan perkiraan investor.

Didirikan pada tahun 2004, Wildberries terkadang dibandingkan dengan raksasa e-commerce global Amazon. Pada tahun 2018, Forbes mengatakan bahwa nilai perusahaan mencapai $ 600 juta. Namun, sang pendiri sendiri mengatakan jumlahnya bisa dua kali lipat dari itu. Tahun lalu, secara signifikan meningkatkan jumlah titik penjemputan menjadi 2,799 dan memulai pembangunan fasilitas gudang tambahan di pinggiran kota Moskow dan di kota Ekaterinburg.

Wanita pertama yang ditambahkan ke daftar orang terkaya Rusia adalah mantan istri walikota Moskow, Elena Baturina, yang mengepalai perusahaan investasi dan konstruksi Inteco Management.

Tatyana Bakalchuk, 43, adalah salah satu kepribadian paling misterius di antara orang kaya Rusia – tidak ada banyak foto dia di internet, dan beberapa bahkan meragukan bahwa Tatyana Bakalchuk eksis di dunia nyata. Dia biasanya menghindar dari pandangan publik, tetapi akhirnya memberikan wawancara pertamanya tahun lalu.

Dia memulai perusahaannya yang bernilai miliaran dolar hanya satu bulan setelah anak pertamanya lahir. Saat itu, Bakalchuk ingin kembali ke pekerjaannya sebagai guru bahasa Inggris. Namun, bayinya membutuhkan banyak perhatian, dan dia harus melakukan sesuatu untuk bertahan hidup.

Pada awal bisnisnya, Bakalchuk dan suaminya Vladislav memiliki sekitar $ 700 untuk meluncurkan perusahaannya, dan menghabiskan sekitar $ 70 per hari untuk iklan. Dia memesan pakaian dari katalog surat pesanan Jerman, dan memposting foto-foto di situsnya. Dia mengirimkan parsel kepada pelanggannya alih-alih membuat pembeli mengambil pembelian mereka dari “kantor” pertamanya.

Saat itu, apartemen dimana ia tinggal merupakan kantornya juga. Dikarenakan oleh biaya yang terbatas, ia tidak mampu untuk menyewa – apalagi membeli – gedung untuk dijadikan kantor.

Bisnisnya akhirnya mulai berkembang, dan ia mulai bekerja secara langsung dengan kontraktor ketika pengusaha itu menghadapi kemunduran pertamanya. Orang pertama yang dipekerjakan Bakalchuck mencuri semua uang Bakalchuk untuk membayar produsen dan menghilang. Walaupun ditipu, ia tetap berjuang untuk menutupi kehilangan, tetapi tidak kehilangan kepercayaan pada orang.

Dari sebuah kantor kecil di apartemennya, perusahaan tumbuh menjadi raksasa dengan depotnya sendiri dan 15.000 tenaga kerja. Ia mengatakan bahwa ia tidak melihat saingan langsung dengan bisnisnya di pasar Rusia, tetapi sering mencoba untuk belajar dari orang lain. Bakalchuk, kejujuran dan pengabdian kepada orang-orang terhadap apa yang mereka lakukan tetap menjadi salah satu nilai utama.

“Jangan malu menatap mata anak-anak dan karyawan Anda. Semua yang Anda lakukan, lakukan dengan hati nurani Anda,” ucapnya

Related posts